Contact Information

Malang, Jawa Timur - Indonesia

We Are Available 24/ 7. Call Now.

Samia Suluhu Hassan, presiden Tanzania, berusaha untuk merangkul cryptocurrency dengan tangan terbuka. Langkah ini mengikuti El Salvador yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah.

Tidak diragukan lagi Bank Dunia tidak akan senang dengan negara berkembang lain yang melompat ke crypto. Namun, ketika sebagian besar populasi Anda tidak dapat memanfaatkan ledakan teknologi dunia, cara apa pun untuk melompat sepertinya merupakan ide yang bagus. Sementara Tanzania tidak ingin segera mengadopsi Bitcoin sebagai mata uang, Presiden Hassan mengarahkan Bank of Tanzania untuk mempersiapkan kripto yang akan datang ke negara itu, dengan mengatakan bahwa mereka harus ‘siap’.

Pada saat yang sama, pedagang cryptocurrency aktual di Tanzania tetap bearish karena keinginan presiden agar Tanzania menggunakan crypto. Pengalaman mereka telah mengajarkan mereka bahwa tidak ada yang seperti pengalaman.

Pendidikan adalah Kuncinya

Mereka benar. Pendidikan Cryptocurrency harus menjadi fokus utama, dan banyak yang percaya bahwa itu harus datang dari otoritas ekonomi pusat negara. Terutama ketika negara ini memiliki populasi yang begitu muda, mudah untuk melihat mengapa pemerintah ikut serta.

Salah satu tantangan yang dihadapi Presiden Hassan di Tanzania adalah penerimaan kripto secara keseluruhan. Sebagian besar dari ini bergantung pada pendidikan dan dukungan bipartisan di negara ini. Satu catatan penting adalah Presiden Hassan mengambil alih kekuasaan setelah mendiang mantan Presiden John Magafuli meninggal karena komplikasi jantung pada 21 Maret 2021.

Tidak mungkin mantan presiden Magafuli akan terbuka untuk mengadopsi kripto, mengutip sikap politiknya yang terkenal keras. Sejauh ini, Presiden Hassan belum menyinggung masalah lingkungan. Negara-negara maju mengatakan hal yang sama, tetapi kebanyakan dari mereka berfokus pada pembuatan koin fiat digital mereka sendiri.

Di sebuah negara yang terutama berfokus pada pertanian melalui ketergantungan yang luar biasa dan diklasifikasikan sebagai “ekonomi berpenghasilan menengah ke bawah. Pada tahun 1985, negara tersebut mulai beralih dari ekonomi komando berbasis sosialis ke ekonomi pasar. Setelah perombakan ini, PDB Tanzania meningkat pada tahun 2014 dengan kekalahan 1/3 menjadi $ 41,33 miliar.

Jika keinginan negara untuk menjadi layak secara ekonomi di lanskap geopolitik modern berlanjut, maka mengadopsi kripto masuk akal. Namun, seperti El Salvador, yang memiliki tingkat konektivitas internet yang sangat rendah, Tanzania menghadapi masalah sosial-ekonomi yang serupa. Sebuah rencana untuk mengadopsi crypto secara massal di negara ini akan memiliki dampak yang mendalam, dan tidak diragukan lagi banyak orang akan keluar dari lingkaran sementara beberapa orang terpilih melihat keuntungan terbesar.

Kesimpulan

Karena semakin banyak negara berkembang menyadari potensi dari cryptocurrency seperti Bitcoin, dorongan untuk mendapatkan pertukaran dan layanan crypto akan meningkatkan dunia crypto. Hanya waktu yang akan memberi tahu negara-negara berkembang bahwa crypto akan memiliki efek buruk.

Sementara Bank Dunia mungkin takut dengan sifat desentralisasi cryptcurrency, PBB tidak. Badan internasional percaya bahwa meneliti blockchain adalah langkah ke arah yang benar. Dukungan seperti apa yang akan diterima Tanzania dari PBB dalam hal ini?

Jika ada, sedikit kesulitan ekonomi jangka pendek dapat menghasilkan keuntungan ekonomi besar-besaran untuk tempat-tempat seperti Tanzania selama beberapa dekade mendatang. Crypto memiliki penghalang masuk yang tinggi bagi siapa pun. Tidak masalah apakah Anda sebuah negara, perusahaan atau individu.

Sumber: Tanzania’s First Female President Wants the Country to Go Crypto (cryptocurrencynews.com)

Share:

administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *